Pos oleh :

media fisipol

Melihat Harmoni SDGs Dengan Lokalisasi Pembangunan di Indonesia

Yogyakarta, 6 Desember 2018 – ASEAN Studies Center (ASC) Fisipol UGM mengadakan diseminasi hasil riset bertajuk “From Indonesia To ASEAN: Lesson Learned From The Field” pada Kamis (6/12) di Ruang Seminar Timur Fisipol UGM.

Selain mempresentasikan hasil riset, Diseminasi ASC di penghujung tahun 2018 ini juga menghadirkan presentasi chapter buku yang berjudul  Localizing SDGs: Assessing Indonesia’ s Compliance toward Global Goals.

Presentasi dibawakan oleh Karina Larasati Bhumiriyanto, peneliti ASC serta co-author  dari buku  Localizing SDGs: Assessing Indonesia’ s Compliance toward Global Goals yang  ditulis oleh Dosen Hubungan Internasional, Dafri Agussalim,dkk yang dimoderatori oleh Harits Dwi Wiratma, Dosen Hubungan Internasional Univeristas Respati Yogyakarta. read more

Diseminasi Riset: Pengembangan Islamic Heritage Tourism di Yogyakarta

Yogyakarta, 6 Desember 2018—ASEAN Studies Center (ASC) Fisipol UGM mengadakan diseminasi hasil riset bertajuk “From Indonesia To ASEAN: Lesson Learned From The Field” pada Kamis (6/12/2018). Berlokasi di Ruang Seminar Timur Fisipol UGM, diseminasi ini menghadirkan lima presentasi hasil riset dan satu presentasi chapter buku. Diseminasi ini dimoderatori oleh Harits Dwi Wiratma, Dosen Hubungan Internasional Univeristas Respati Yogyakarta.Salah satu presentasi riset tersebut berjudul Inisasi Pengambangan Islamic Heritage Tourism di Daerah Istimewa Yogyakarta yang dibawakan oleh Dra. Siti Daulah Khoiriati. Presentasi diawali dengan video yang merupakan hasil produk dari penelitian ini.

Video yang diputar menceritakan mengenai Dusun Mlangi dan Masjid Pathok Negoro yang terletak di dalam Dusun Mlangi. Masjid Pathok Negoro sendiri merupakan masjid pathok negoro pertama di DIY yang dibangun oleh Kyai Nuriman, saudara dari Sri Sultan Hamengkubuwono I.

Masjid tersebut diperuntukkan untuk melakukan pendidikan dan pengajaran Islam ke masyarakat DIY. Masjid Pathok Negoro kemudian berkembang menjadi pusat kaderisasi dan pengadilan agama dari Keraton Yogyakarta. Suasana dalam masjid pun sangat identik dengan suasana Keraton. read more

Startup Inovatif Karya Mahasiswa Fisipol Ugm Untuk Mengembangkan Jiwa Kompetitif

Mahasiswa sebagai agent of change yang dipercaya masyarakat sebagai salah satu aktor penggerak perubahan sosial seharusnya memiliki jiwa kompetitif dalam menggapai prestasi dan mengaktualisasikan dirinya secara akademis maupun non akademis, salah satunya melalui mengikuti berbagai perlombaan, kejuaraan, ajang ilmiah, dll. Dalam perkembangannya memiliki jiwa kompetitif pun tidak cukup, seorang mahasiswa juga harus memiliki kepekaan sosial dan mampu mengidentifikasi serta melihat permasalahan sosial masyarakat secara komprehensif dan kritis, maka membangun startup yang berfokus pada mengentaskan problematika sosial masyarakat pun menjadi tren positif sebagai inovasi dari kemajuan berpikir mahasiswa.

Startup Lomba Mahasiswa sebagai startup karya tiga mahasiswa Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik (FISIPOL) Universitas Gadjah Mada (UGM) yakni Muhammad Rilo Nugroho, Adhika Trisliantama dan Fathin Difa Robbani merupakan startup yang hadir untuk mensinergikan kedua kutub prestasi yang dijelaskan di awal yakni aktivitas mahasiswa untuk mengikuti perlombaan dan membangun startup sosial. Lomba Mahasiswa mengadakan acara Srawung Mahasiswa #1 yang bertempat di Digilib Cafe, FISIPOL UGM pada 30 November 2018 pada pukul 15.30 – 17.30. Talkshow yang dikemas dengan konsep srawung ini menghadirkan 3 pembicara mahasiswa pegiat startup yang juga berprestasi di bidang perlombaan yakni Marizal Fanani (Fakultas Teknologi Pertanian UGM angkatan 2015), Kintansari Adhyna Putri (Manajemen Kebijakan Publik FISIPOL UGM angkatan 2017) dan Muhammad Rilo Nugroho (Departemen Politik Pemerintahan FISIPOL UGM angkatan 2017). read more

MENUNTUT ILMU DI NEGARA PUSAT PERADABAN: #SCHOLARSHIPTALK BEASISWA TURKI

Yogyakarta, 28 November 2018—Career Development Center (CDC) Fisipol UGM, mengadakan #Scholarshiptalk yang membahas beasiswa di Turki. Diskusi beasiswa Turki menjadi seri kedua dalam rangkaian Scholarshiptalk yang diadakan bulan ini, setelah sebelumnya membahas beasiswa di Rusia pada seri pertamanya.Bertempat di Gedung BA Fisipol UGM, CDC mengundang Hadza Min Fadhli Robby, alumni Departemen Ilmu Hubungan Internasional Fisipol UGM yang telah menyelesaikan studi pascasarjana di Eskisehir Osmangazi Uni, di Turki. Hadza juga merupakan penerima Türkiye Bursları, program beasiswa perguruan tinggi yang diberikan pemerintah Turki, pada tahun 2014.

Hadza mengawali sesi dengan kisah menariknya ketika mendaftar beasiswa di Turki tersebut. Kondisinya yang bahkan belum melaksanakan seminar proposal skripsi serta masih sangat awam mengenai Turki, tidak meruntuhkan semangat “nekat” Hadza untuk mengikuti seleksi Türkiye Bursları kala itu.

“Saya mungkin tidak akan lolos, tetapi karena tengah meneliti mengenai politik Turki dalam skripsi saat itu, saya memutuskan untuk tetap mencoba,” kata Hadza.

Kekayaan sejarah, keramahan penduduk, keragaman perspektif dan cara pandang masyarakat yang menarik untuk diteliti, hingga kuliner yang lezat; merupakan beberapa alasan yang menurut Hadza, menjadikan Turki sebagai destinasi studi lanjutan yang patut dicoba. Belum lagi, tersedia banyak alternatif jalur yang dapat ditempuh agar bisa menuntut ilmu dan mendapatkan beasiswa di negara tersebut. read more

Research Days 2018 : Melacak Titik Konsensus Memori Digital 1965

Yogyakarta, 28 November 2018—Vissia Ita Yulianto menjadi presenter pertama yang membawakan penelitian mengenai kasus’65 dari kacamata media baru. Youtube kemudian dipilih sebagai media yang dikaji dalam penelitiannya.

“Banyak narasi-narasi di luar narasi master mengenai kisah ‘65 yang kami temukan selama melakukan riset ini,” ujar Ita. Riset ini menggunakan pendekatan sosial memori yang lebih mengedepankan sisi emosi ketimbang fakta-fakta sejarah.

Dalam melakukan riset ini, tim ini menemukan penggunaan bahasa sebagai hal yang khas dalam topik ini. Banyak narasi-narasi yang disuarakan menggunakan bahasa-bahasa yang sengaja dimainkan dengan tujuan untuk menyuarakan ide narasi namun secara tidak langsung. read more

Yuk, Ketahui Tips dan Trik Memasuki Dunia Kerja

Yogyakarta, 28 November 2018—Career Development Centre (CDC) Fisipol UGM memberikan pengetahuan mengenai bagaimana para pencari kerja menghadapi atau beradaptasi dengan otomatisasi era digital melalui Career Preparation Class dengan menghadirkan Agni Pratama Managing Director Bhumi Indonesia Group dan Nitya Saputri Rizal CPNS Kementrian Sekretariat Negara. Dengan menghadirkan kedua pembicara yang berbeda latar belakang pekerjaannya diharapkan dapat memberikan perspektif dan pengetahuan dunia kerja yang berbeda dari bidang yang berbeda.

Agni Pratama membuka diskusi dengan memaparkan beberapa top skills pekerja yang dibutuhkan oleh perusahaan. Menurut Agni, salah satu skill yang tidak dapat diotomatisai adalah critical thinking.

“Perusahaan dapat dengan mudah mengotomatisasi metode kerja. Namun, satu hal yang harus dimiliki pacar pencari kerja adalah critical thinking, karena skill ini adalah murni skill yang dimiliki masing – masing tidak dapat dimesinkan,” kata Agni.

Menurut Agni, meningkatkan skill critical thinking dapat dilakukan dengan membaca baik dari sisi akademis yang kemudian diterjemahkan dalam membaca situasi sekitar. read more

Pasca Reformasi, 13.524 Upaya Nirkekerasan Telah Ditempuh Guna Selesaikan Konflik Sosial di Indonesia

Yogyakarta , 26 November 2018 – Sebanyak 13.524 upaya nirkekerasan telah dilakukan dalam proses penanganan konflik sosial di Indonesia pasca Reformasi. Hal ini menunjukkan bahwa narasi nirkekerasan telah menjadi bagian dalam menyuarakan kepentingan dan permasalahan masyarakat Indonesia.Dalam kurun dua dekade pasca Reformasi, Indonesia mengalami berbagai dinamika dalam proses konsolidasi demokrasinya. Hal ini termasuk pada meningkatnya angka tindak kekerasan komunal, tindak vigilantisme, aksi intoleransi, konflik industri dan agraria, hate spins maupun bentuk kekerasan lainnya yang dapat mengancam konsolidasi demokrasi Indonesia. Ini yang kemudian mendorong Diah Kusumaningrum, Novi Kurnia, Ayu Diasti Rahmawati dan tim untuk melakukan penelitian dengan tajuk ‘Nonviolence as Key to Democratic Consolidation in Indonesia.”Sesuai dengan judul yang diusung, peneliti mengedepankan unsur dan tindakan nirkekerasan sebagai instrumen penting dalam proses konsolidasi demokrasi di Indonesia. “Struktur demokrasi harus dilengkapi dengan adopsi kultur-kultur sipil yang berlandaskan pada nilai-nilai nirkekerasan agar demokrasi dapat lebih berkembang,” tutur Ayu Diasti selaku perwakilan tim peneliti. Ia melanjutkan, bahwa narasi demokrasi bukannya tanpa konflik, namun bagaimana aktor di dalamnya dapat menggunakan penyelesaian konflik dengan metode nirkekerasan dan memiliki kemampuan dalam hal tersebut.

Dalam penelitiannya, tim menelusuri berita-berita dalam reportase Kompas sejak tahun 1999 hingga 2017. Kompas sendiri dipilih karena merupakan media dengan basis massa nasional dan tidak pernah dicekal peredarannya oleh pemerintah.

Melalui pemberitaan Kompas, tim peneliti menemukan terdapat 13.524 tindak nirkekerasan yang dilakukan oleh berbagai lapisan elemen di Indonesia. “Hal ini berarti tindak nirkekerasan telah menjadi bagian dalam penyuaraan keluhan dan kepentingan masyarakat Indonesia terkait konflik sosial pasca Reformasi,” ungkap Ayu. Lebih lanjut, nirkekerasan turut membantu memperluas ruang antara cara-cara institusional dan formal dalam pelaksanaan demokrasi. read more

Memburu Beasiswa di Negeri Beruang Merah

Yogyakarta, 26 November 2018- Scholarship Talk menghadirkan Azifah Retno Astrina, Dosen Departemen Politik Pemerintahan Fisipol UGM yang merupakan lulusan dari Astrakhan’ State University untuk membagi pengalaman belajarnya di Negeri Beruang Merah. ScholarshipTalk ini diselenggarakan oleh Career Development Center (CDC) pada Senin (26/11).

‘Kalau bisa bertahan hidup di Rusia maka kita akan bisa hidup di mana saja’, inilah kutipan dari Andrea Hirata, yang turut disetujui oleh Ina.

“Tantangan kuliah di Rusia itu bahasa dan cuaca,” ujar Ina. Sulitnya Bahasa Rusia merupakan tantangan tersendiri bagi para mahasiswa asing, beberapa diantaranya pulang atau mencari universitas di Rusia yang berbahasa inggris.

Bagi Ina, mempelajari Bahasa Rusia yang rumit membantunya dalam memahami banyak hal mulai dari akademik maupun kultur di Rusia. “Semakin rumit bahasa, semakin panjang sejarah suatu tempat. Tanpa keinginan belajar bahasanya, akan sulit paham sejarah Rusia,” ujar Ina. read more

Puluhan Riset Siap Dipresentasikan dalam Hibah Riset Fisipol 2018  

Yogyakarta, 26 November 2018—Hibah Riset Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik (Fisipol) UGM kembali di helat.

Acara ini diselenggarakan mulai 26 November 2018 hingga 28 November 2018. Pada penyelenggaraan  kali ini ada sedikitnya 63 hasil  riset, baik dosen hingga mahasiswa, yang akan dipresentasikan. Berlokasi di Ruang Seminar Timur pada sesi kedua Senin (26/11), ada empat riset yang dipresentasikan dihadapan mahasiswa Fisipol.

Empat riset ini dari kelompok Hibah Hilirisasi Output Penelitian Advokasi Kebijakan dan Hibah Hilirisasi Output Penelitian Pengabdian Masyarakat. Untuk Hibah Hilirisasi Output Penelitian Pengabdian Masyarakat, ada tiga riset yang dipresentasikan. Di antaranya riset yang dikerjakan oleh Lisa Lindawati dkk yang berjudul ‘Kaum Muda Berdaya dengan Data #3 Peningkatan Kapasitas Pengelolaan dan Produksi Konten Multi Platform untuk Optimalisasi Dampak pemanfaatan SIPKADES’. read more

Akademisi dalam Aksi Humaniter, Pentingkah?  

Yogyakarta, 26 November 2018—Menyikapi pentingnya aksi humaniter UGM bekerja sama dengan NOHA dalam membentuk acara “The NOHA-UGM School on Humanitarian Supply Chain Management and Logistics”.

Aksi humaniter dimaknai sebagai upaya untuk menyelematkan kehidupan, mengurangi penderitaan, dan mempertahankan martabat manusia dalam keadaan pasca-krisis. Dengan begitu, kehidupan korban terdampak krisis menjadi hal yang paling diutamakan.

Setiap tahunnya, berbagai wilayah di belahan dunia dihadapkan dengan keadaan krisis seperti bencana alam dan konflik bersenjata. Keadaan inilah yang kemudian menjadikan aksi humaniter menjadi hal yang penting. read more